PEMKAB BULELENG OPTIMIS KARANTINA DI BONDALEM SELESAI AKHIR MEI

Dipublikasi pada : 11 Mei 2020 | 182 kali Dibaca


Pemkab Buleleng optimis Karantina Desa Bondalem akan berkahir pada akhir Bulan Mei. Keyakinan ini dikarenakan hasil test swab pertama yang dilakukan kepada warga Bondalem sebanyak 101 orang, 100 orang menunjukan hasil negatif dan hanya satu orang yang hasilnya positif terpapar covid-19. Hal ini dikatakan Wakil Bupati Buleleng dr. I Nyoman Sutjidra,Sp.Og selaku Wakil Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Buleleng saat menggelar video conference bersama awak media terkait perkembangan covid-19 di Kabupaten Buleleng, Senin (11/5).

Ia mengungkapkan, optimisme ini sesuai dengan prediksi dari data statistik tim ahli dalam bidang kesehatan masyarakat. Wabup Sutjidra mengatakan, Kunci dari cepat meredanya penyebaran kasus covid-19 adalah kepatuhan dan kedisiplinan masyarakat dalam menjalankan pembatasan dan protokol kesehatan.

“Mudah-mudahan akhir mei kita bisa selesaikan kasus covid-19 di Desa Bondalem, sehingga Bulan Juni sudah landai kembali. Sekarang kita memiliki waktu 20 hari lagi untuk menyelesaikan kasus di Bondalem,” harapnya.

Bukan hanya itu, Wabup Sutjidra juga optimis semua pasien yang positif covid-19 di Buleleng akan sembuh dalam waktu dekat. Ia mengaku, Pemkab Buleleng telah berupaya maksimal dalam merawat pasien yang terpapar covid-19.

“Mudah-mudahan pasien positif covid-19 bisa cepat sembuh. Obat-obat sudah kami berikan kepada pasien. Mereka semua dalam keadaan yang baik, tidak ada keluhan, panas bandannya tidak meningkat, tensinya bagus dan nafsu makannya bagus. Namun kami awasi pasien yang memiliki penyakit jantung, karena obat yang diberikan berpengaruh terhadap jantung,” imbuhnya.

Wabup Sutjidra menjelaskan saat ini Pemkab Buleleng memberikan perhatian penuh dalam penanganan covid-19 di Desa Bondalem yang memiliki kasus positif covid-19 terbanyak di Kabupaten Buleleng. Ia menjelaskan, Pemkab Buleleng telah melakukan upaya-upaya dalam penanganan covid-19 di Desa Bondalem. Sehingga, Pemkab Buleleng memandang belum perlu melakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PKM).

“Kami menimbang belum perlu melakukan langkah yang lebih ekstrim lagi, karena situasi masih bisa terkendali namun tetap dengan kewaspadaan yang penuh karena kita melawan virus atau musuh yang tidak terlihat,” pungkasnya.

Sementara, terkait update perkembangan penanganan Covid-19 di Buleleng menunjukkan bahwa terdapat Pasien Dalam Pengawasan (PDP) di Buleleng secara kumulatif berjumlah 49 orang, dengan rincian PDP Negatif 6 orang, pasien yang di rawat di Buleleng hanya 16 orang, di rujuk ke Denpasar sebanyak 6 orang dan sudah dinyatakan sembuh 21 orang. Pasien terkonfirmasi positif yang dirawat diluar Buleleng berjumlah 7 orang.

Orang Dalam Pemantauan (ODP) secara kumulatif berjumlah 96 orang yang terdiri dari ODP yang masih dipantau 3 orang, ODP yang sudah selesai masa pantau berjumlah 93 orang.

Orang Tanpa Gejala (OTG) secara kumulatif berjumlah 732 orang dan sudah selesai masa pantau 546 orang, karantina mandiri 184 orang, dan karantina di RS Pratama Giri Emas 1 orang, OTG yang karantina di Hotel 1 Orang.

Pemantauan juga terus dilakukan kepada pelaku perjalanan daerah terjangkit dan daerah transmisi lokal (tanpa gejala). Secara kumulatif berjumlah 3.007 orang dengan rincian 2.694 diantaranya sudah selesai masa pantau selama 14 hari dan sisa yang masih dipantau sebanyak 313 orang, terdiri dari pekerja kapal pesiar 168 orang, TKI lainnya terdapat 73 orang, WNA 1 orang, pulang dari luar negeri 3 orang, serta orang yang datang dari daerah transmisi lokal di Indonesia berjumlah 68 orang. (JOZ)